Senin, 31 Mei 2010

Senin, 31 Mei 2010 |

Apa itu Pelangi Api ?



Dalam bahasa ahli meteorologi dan fisikawan, Fire Rainbow (pelangi api) diketahui sebagai circumhorizontal busur simetris yang lebih rendah 46 derajat busur piring atau hanya CHM pendek. Dalam bahasa ilmiah, itu diklasifikasikan sebagai 'Es Halo'. Nama lain untuk fenomena circumhorizon busur dan simetris lebih rendah 46 ° piring busur. Istilah “api pelangi” juga telah digunakan untuk menggambarkan fenomena ini, walaupun
benar berbicara busur bukan merupakan pelangi. Hal ini dihasilkan oleh pembiasan (memperlambat cahaya) dalam kristal es ditempatkan dalam awan tipe khas disebut 'Cirrus Clouds'.Lingkaran penuh pada pelangi api adalah kumpulan dari berbagai warna, terlihat sejajar dengan cakrawala di hadapan awan cirrus. Pusat lingkaran ini selalu berada di bawah matahari.Menarik bukan? jadi Mari kita mencoba untuk memahami apa sebenarnya pelangi api dan bagaimana alam dapat menciptakan pemandangan yang menakjubkan tersebut.



Bagaimana Pelangi Api Terbentuk? Melalui pengamatan dan studi, ahli meteorologi telah menemukan kondisi yang tepat yang dapat menimbulkan kebakaran pelangi atau CHM. Sebab jika pelangi api terbentuk, Matahari selalu berada tinggi di langit; sering diamati berada pada sudut elevasi dari 58 derajat atau lebih. Juga diperlukan adalah awan cirrus yang memiliki sejumlah besar berbentuk lempengan kristal es. Penting juga posisi Anda untuk berada di lokasi yang tepat untuk bisa melihat pelangi api. Ini adalah fakta diketahui, bahwa pelangi api tidak terlihat pada posisi utara 55 derajat Lintang Utara atau Selatan dari 55 derajat Lintang Selatan.Ada sebuah mitos bahwa halo jarang. Seberapa sering itu dilihat tergantung pada lokasi dan, khususnya, lintang. Di Amerika Serikat ini adalah relatif halo Common melihat beberapa kali setiap musim panas di satu tempat. Sebaliknya, sangat jarang di pertengahan garis lintang dan Eropa Utara.
Jika Anda bertanya pada ahli fisika tentang bagaimana optik halo terjadi, maka Anda harus memahami tentang pengertian pembiasan cahaya melalui kristal es jenis tertentu. Sebuah halo optik terjadi ketika sinar matahari memasuki dan berorientasi secara horizontal pada kristal es yang datar sdengan bentuk segi enam dari sisi wajah vertikal di samping dan keluar di dekat wajah di bagian bawah. Pada prinsipnya, Parry berorientasi kolom kristal juga dapat menghasilkan busur – meskipun hal ini jarang terjadi.

90 ° kecenderungan antara pintu masuk dan keluar sinar wajah yang baik menghasilkan spektrum warna yang dipisahkan dan, jika keterpaduan kristal tepat, membuat seluruh awan cirrus muncul untuk bersinar.

Sebuah busur circumhorizontal dapat sulit dibedakan dari busur infralateral ketika matahari tinggi di langit. Yang terdahulu selalu sejajar dengan cakrawala sedangkan yang kedua kurva ke atas pada ujung-ujungnya.

Peristiwa pembiasan ini menciptakan sudut 90 derajat antara masuk dan keluar sinar sinar yang menghasilkan sekelompok warna yang tersebar baik dipisahkan dan terlihat dengan jelas. Seperti berbentuk kristal, jika berorientasi pada sudut tertentu terhadap Matahari dan pada ketinggian yang tepat membentuk pelangi api !


Related Posts



0 komentar:

Poskan Komentar

C-box

Entri Populer

AUTHOR

LAHIR DAN BESAR DI PONOROGO, BERNAMA LENGKAP DICKY FERDINAND PAHLEVI. SEKARANG BERSEKOLAH DI SMPN 1 PONOROGO KELAS 7.
Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Visitor

Pengikut